• cedarhillprivatelabel

    Apakah Mengkonsumsi Keju Adalah Hal Yang Buruk?

    Apakah Mengkonsumsi Keju Adalah Hal Yang Buruk? – Ketika berbicara tentang keju, orang sering mengatakan mereka sangat menyukainya sehingga mereka tidak bisa hidup tanpanya, tetapi benci kalau itu bisa membuat Anda gemuk dan menyebabkan penyakit jantung.

    Yang benar adalah keju adalah apa yang Anda sebut seluruh makanan. Makanan utuh umumnya baik untuk Anda, selama Anda tidak makan terlalu banyak dari satu hal. Dalam artikel ini, akan memberi Anda semua informasi yang Anda butuhkan untuk membuat pilihan sehat tentang makan keju.

    Apakah Mengkonsumsi Keju Adalah Hal Yang Buruk?1

    Manfaat Untuk Kesehatn

    Keju adalah sumber kalsium, lemak, dan protein. Ini juga mengandung vitamin A dan B-12 dalam jumlah tinggi, bersama dengan seng, fosfor, dan riboflavin. Keju yang terbuat dari susu 100 persen hewan yang diberi makan rumput adalah yang tertinggi dalam nutrisi dan juga mengandung asam lemak omega-3 dan vitamin K-2. poker 99

    Menurut beberapa penelitian, keju dan produk susu secara umum dapat berfungsi melindungi gigi Anda dari gigi berlubang. Dalam sebuah penelitian di Denmark dari tahun 2015, lebih banyak anak-anak dengan asupan susu di atas rata-rata bebas rongga setelah tiga tahun dibandingkan mereka dengan asupan di bawah rata-rata.

    Conjugated linoleic acid (CLA)

    Keju tinggi lemak seperti keju biru, Brie, dan cheddar mengandung sejumlah kecil asam linoleat terkonjugasi (CLA). ResearchTrusted Source telah menyarankan bahwa CLA dapat membantu mencegah obesitas, penyakit jantung, dan mengurangi peradangan. Keju (dan produk susu berlemak tinggi lainnya, seperti susu murni dan mentega) dari 100 persen hewan yang diberi makan rumput mengandung lebih banyak CLA.

    Tidak hanya lemak susu termasuk CLA, menurut sebuah penelitian reviewTrusted Source yang melihat konsumsi susu dan kesehatan jantung, produk susu full-fat tampaknya memberikan nutrisi yang lebih besar dan memiliki sifat anti-inflamasi.

    Produk susu fermentasi, seperti yogurt dan keju, mungkin memiliki efek positif yang lebih jelas pada kesehatan jantung. Sayangnya, ketika susu dipasteurisasi dengan panas tinggi, beberapa senyawa bermanfaat seperti bakteri dan enzim yang baik, berkurang secara signifikan.

    Risiko

    Beberapa orang sensitif terhadap keju. Keju mengandung laktosa, gula yang tidak dapat dicerna oleh orang yang tidak toleran laktosa karena tubuh mereka kekurangan enzim yang memecahnya. Dalam kasus ini, terlalu banyak laktosa dapat menyebabkan masalah pencernaan termasuk gas dan kembung.

    Untungnya, beberapa keju sangat rendah laktosa, seperti Parmesan. Orang dengan intoleransi laktosa mungkin dapat mentolerir ini. Orang juga bisa alergi terhadap kasein, salah satu protein utama yang ditemukan dalam susu, dalam hal ini keju rendah laktosa tidak akan membantu.

    Keju juga merupakan makanan padat kalori. Bergantung pada variasi keju yang Anda makan, Anda mendapatkan sekitar 100 kalori per ons. Itu juga biasanya sarat dengan natrium, yang membuatnya mudah untuk makan berlebihan dan dapat menjadi masalah bagi orang-orang dengan tekanan darah tinggi.

    Keju juga tinggi lemak, dan beberapa ahli, meskipun tidak semuanya, masih menyarankan untuk membatasi asupan lemak jenuh. Akhirnya, keju tidak mengandung serat, dan asupan susu pasteurisasi yang berlebihan dapat menyebabkan sembelit.

    Fakta nutrisi

    Profil nutrisi sangat bervariasi dari satu jenis keju ke yang berikutnya. Misalnya, mozzarella mengandung 85 kalori dan 6,3 gram lemak per ons. Bandingkan dengan Brie, yang memiliki 95 kalori dan 7,9 gram lemak per ons, dan cheddar, yang memiliki 113 kalori dan 9 gram lemak.

    Jika Anda ingin tetap menggunakan keju rendah kalori, cobalah mozzarella skim, keju Swiss, dan keju feta. Jika natrium menjadi masalah, cobalah Swiss, yang hanya mengandung 20 miligram per ons. Jauhi keju yang lebih keras, karena keju membutuhkan lebih banyak garam dalam proses penuaan. Juga, Anda dapat mencari varietas natrium rendah dari keju favorit Anda.

    Goat Cheese

    Keju yang kental dan berbeda rasa, merupakan produk susu yang dinikmati di seluruh dunia. Keju kambing hadir dalam berbagai rasa dan tekstur, dari keju segar yang lembut dan dapat disebarkan hingga keju yang asin dan remah.

    Meskipun dibuat menggunakan proses koagulasi dan pemisahan yang sama seperti keju yang terbuat dari susu sapi, keju kambing berbeda dalam kandungan nutrisi. Selain itu, keju kambing dicerna secara berbeda dari susu sapi dan merupakan alternatif hypoallergenic bagi mereka yang alergi terhadap keju yang terbuat dari susu sapi.

    Nutrisi Keju Kambing

    Keju kambing, juga dikenal sebagai chèvre, mengacu pada keju apa pun yang terbuat dari susu kambing. Ini tersedia dalam berbagai bentuk termasuk log keju segar, cheddar tua dan bahkan brie. Kandungan nutrisi keju kambing bervariasi tergantung pada metode pengolahan yang digunakan, seperti penuaan atau penyembuhan.

    Semua jenis keju kambing mengandung nutrisi yang bermanfaat bagi kesehatan Anda seperti lemak sehat, protein, vitamin dan mineral. Meskipun ukuran porsi yang disarankan untuk keju kambing adalah kecil, makan hanya satu ons (28 gram) memberikan jumlah nutrisi yang mengesankan.

    Satu porsi keju kambing memberikan 6 gram protein pengisian bersama dengan kombinasi kuat kalsium, fosfor dan tembaga – nutrisi yang penting untuk tulang yang sehat. Ditambah lagi, keju kambing menyediakan lemak sehat, termasuk asam lemak rantai sedang, yang dapat meningkatkan rasa kenyang dan bermanfaat bagi penurunan berat badan. Terlebih lagi, susu kambing mengandung lebih banyak asam lemak rantai sedang daripada susu sapi. Ini dengan cepat dipecah dan diserap oleh tubuh dan cenderung disimpan sebagai lemak.

    Brie (1 ons)

    • 100 kalori
    • 1g karbohidrat
    • 9g lemak
    • Protein 5g
    • 150 mg kalsium
    • 170 mg natrium
    • Cheddar (1 ons)

    Cheddar (1 ons)

    • 120 kalori
    • 1g karbohidrat
    • 10g lemak
    • Protein 7g
    • 200 mg kalsium
    • 190 mg natrium

    Feta (1 ons)

    • 60 kalori
    • 1g karbohidrat
    • 4g lemak
    • Protein 5g
    • 60 mg kalsium
    • 360 mg natrium

    Gouda (1 ons)

    • 110 kalori
    • 1g karbohidrat
    • 9g lemak
    • Protein 7g
    • 200 mg kalsium
    • 200 mg natrium

    Mozzarella (1 ons)

    • 85 kalori
    • 1g karbohidrat
    • 6g lemak
    • Protein 6g
    • 143 mg kalsium
    • 138 mg natrium

    Swiss (1 ons)

    • 100 kalori
    • 1g karbohidrat
    • 9g lemak
    • Protein 5g
    • 150 mg kalsium
    • 170 mg natrium

    Secara umum, keju adalah sumber nutrisi yang sehat dan lezat. Kadang-kadang mengemil keju atau membuat beberapa salad Anda hancur atau ditaburkan di atas sayuran tidak akan menyebabkan masalah, kecuali jika Anda tidak toleran atau alergi terhadap laktosa.

    Apakah Mengkonsumsi Keju Adalah Hal Yang Buruk?2

    Apa yang dapat mendorong Anda ke konsumsi keju yang tidak sehat adalah apa yang ada di bawah keju Anda dan berapa banyak yang Anda makan. Kerak pizza, kerupuk, keripik tortilla, dan roti dapat membatalkan manfaat dari makanan sehat dan utuh yang Anda taruh di atasnya.

    Di beberapa daerah di dunia di mana orang hidup paling lama, dikenal sebagai “Blue Zones”, mereka makan sejumlah kecil produk susu penuh lemak, termasuk keju, dan sejumlah besar buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, biji-bijian, minyak zaitun, dan makanan laut.