• Mengapa Keju Dapat Membantu Mengontrol Gula Darah Anda
    cedarhillprivatelabel

    Mengapa Keju Dapat Membantu Mengontrol Gula Darah Anda

    Mengapa Keju Dapat Membantu Mengontrol Gula Darah Anda – keju memang makanan yang enak. Di satu sisi, keju merupakan sumber mineral yang sangat baik seperti kalsium dan magnesium, vitamin A, B2 dan B12, belum lagi merupakan protein yang lengkap.

    Mengapa Keju Dapat Membantu Mengontrol Gula Darah Anda

    Di sisi lain, keju juga merupakan sumber penting lemak jenuh dan natrium dalam makanan kita. Untuk menurunkan asupan lemak jenuh, mengonsumsi keju rendah lemak terkadang dianjurkan untuk menurunkan risiko penyakit kardiovaskular.

    Namun, secara paradoks, kini semakin banyak bukti bahwa orang yang makan banyak keju tidak memiliki risiko penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi, termasuk diabetes tipe 2. idn poker 99

    Tim peneliti kami di University of Alberta meneliti dampak keju rendah lemak dan keju biasa pada resistensi insulin pada tubuh tikus pra-diabetes. Kami menemukan bahwa kedua jenis keju tersebut mengurangi resistensi insulin, yang penting untuk menjaga gula darah tetap normal.

    Mengapa kami menggunakan tikus

    Banyak penelitian yang sebelumnya dilakukan mengenai dampak keju pada penyakit kardiovaskular (CVD) telah bersifat observasi. Dengan kata lain, para peneliti telah mempelajari perilaku makan yang biasa dari sejumlah besar orang, biasanya selama bertahun-tahun, dan kemudian menghubungkan jumlah keju (dan makanan olahan susu lainnya) yang dimakan dengan pengembangan risiko CVD, seperti kolesterol tinggi atau penyakit arteri koroner.

    Sebuah survei tahun 2016 dari studi observasi yang dipublikasikan menemukan bahwa keju memiliki efek netral atau menguntungkan pada beberapa faktor risiko CVD.

    Studi ini sangat berguna untuk menetapkan tren yang terkait dengan pola makan biasa, tetapi tidak dapat secara pasti mengatakan bahwa makanan tertentu menyebabkan atau mencegah penyakit tertentu.

    Untuk memahami sebab-akibat dengan lebih baik, studi yang meneliti efek makanan dalam pengaturan terkontrol berguna. Studi-studi ini dapat dilakukan pada manusia tetapi ada keterbatasan. Dengan demikian, penelitian pada hewan laboratorium juga dapat bermanfaat, terutama dalam memahami mekanisme biokimia.

    Keju dan resistensi insulin

    Resistensi insulin adalah suatu kondisi yang umumnya berkembang seiring dengan penuaan dan obesitas, yang menyebabkan glukosa darah tinggi, dan faktor risiko CVD dan diabetes tipe 2.

    Tujuan kami adalah untuk membandingkan bagaimana mengonsumsi keju berlemak rendah versus lemak biasa memengaruhi resistensi insulin, dan untuk mengeksplorasi mekanisme biokimia yang mungkin menjelaskan efek yang diamati.

    Kami menggunakan model tikus resistensi insulin yang memiliki banyak kesamaan karakteristik dengan manusia. Kami membuat model dengan memberi makan tikus dengan lemak babi dalam jumlah tinggi. Setelah empat minggu, tikus dibagi menjadi tiga kelompok: 1) diet lemak babi, 2) diet lemak babi dan keju cheddar rendah lemak, 3) diet lemak babi dan keju cheddar lemak biasa.

    Semua makanan memiliki jumlah total lemak yang sama, hanya sumbernya yang bervariasi (lemak babi versus keju). Tikus makan diet ini selama delapan minggu lagi.

    Temuan paling menarik dalam penelitian kami adalah bahwa keju cheddar rendah lemak dan keju cheddar biasa mengurangi resistensi insulin pada tikus. Hal ini menunjukkan bahwa efek menguntungkan dari keju mungkin tidak terkait dengan jumlah lemak tetapi dengan beberapa komponen lain, seperti protein atau kalsium.

    Mentega vs Keju

    Beberapa penelitian baru pada manusia telah muncul dalam literatur sejak kami memulai penelitian kami. Sebuah kelompok dari Laval University dan University of Manitoba membandingkan efek makan lemak dari berbagai sumber pada pria dan wanita dengan obesitas perut.

    Durasi diet adalah empat minggu dan setiap diet dinilai pada semua partisipan. Diet mentega, keju, minyak zaitun, dan minyak jagung (32 persen kalori dari lemak) dibandingkan dengan diet tinggi karbohidrat (25 persen kalori dari lemak).

    Para peneliti memeriksa kadar glukosa darah dan insulin (yang merupakan indikator tidak langsung dari resistensi insulin) dan tidak menemukan efek dari lemak mana pun. Namun pengambilan sampel darah setelah puasa, sehingga informasi tentang gula darah kurang lengkap.

    Studi lain yang membandingkan keju rendah lemak dengan keju biasa tidak menemukan perbedaan keseluruhan pada karakteristik kolesterol LDL pada orang dengan faktor risiko penyakit kardiovaskular, tetapi tidak memeriksa hasil terkait gula darah.

    Mengubah metabolisme darah

    Dalam penelitian kami, kami juga memeriksa bagaimana metabolit dalam darah berubah setelah pemberian makan keju dan menemukan efek serupa pada keju rendah lemak dan keju biasa.

    Perubahan tersebut terkait dengan jenis molekul tertentu yang disebut fosfolipid, yang memiliki banyak fungsi di dalam tubuh. Menariknya, fosfolipid yang bersirkulasi rendah dikaitkan dengan diabetes dan resistensi insulin pada manusia.

    Mengapa Keju Dapat Membantu Mengontrol Gula Darah Anda

    Tikus yang diberi diet lemak babi memiliki kadar fosfolipid yang lebih rendah. Ini dinormalisasi pada tikus yang makan keju.

    Kami sedang melakukan penelitian ini sekarang – untuk memahami bagaimana keju mengatur metabolisme fosfolipid dan bagaimana kaitannya dengan resistensi insulin.